<!-- Facebook Pixel Code --> <script> !function(f,b,e,v,n,t,s) {if(f.fbq)return;n=f.fbq=function(){n.callMethod? n.callMethod.apply(n,arguments):n.queue.push(arguments)}; if(!f._fbq)f._fbq=n;n.push=n;n.loaded=!0;n.version='2.0'; n.queue=[];t=b.createElement(e);t.async=!0; t.src=v;s=b.getElementsByTagName(e)[0]; s.parentNode.insertBefore(t,s)}(window, document,'script', 'https://connect.facebook.net/en_US/fbevents.js'); fbq('init', '1394243567541901'); fbq('track', 'PageView'); </script> <noscript><img height="1" width="1" style="display:none" src="https://www.facebook.com/tr?id=1394243567541901&ev=PageView&noscript=1" /></noscript> <!-- End Facebook Pixel Code -->

Tuesday, July 10, 2018

TUJUH LANGKAH MUDAH UNTUK BERPOLIGAMI (SIRI 1)

TUJUH LANGKAH MUDAH UNTUK BERPOLIGAMI
OLEH
DR NIK RAHIM BIN NIK WAJIS
Muqadimah
Pernikahan itu adalah suatu yang fitrah atau semula jadi.  Ia adalah satu  keinginan yang azali bermula sejak Nabi Adam a.s hingga ke hari kiamat. Orang yang tidak mahu bernikah atau mempunyai pasangan adalah orang yang tidak 'normal'. Pernikahan  juga adalah sunnah Nabi s.a.w dan Nabi-Nabi sebelum baginda. Di dalam sebuah hadith Nabi s.a.w bersabda:
“Pernikahan itu adalah sunnahku. Barangsiapa yang membenci sunnahku maka dia bukan dari golonganku”
Hadith riwayat Ibn Majah.
Bernikah dengan lebih dari satu isteri atau berpoligami pula merupakan 'sambungan' dari  keinginan untuk bernikah atau boleh disebut sebagai 'perencah atau perisa tambahan' kepada pernikahan pertama.  Dalam erti kata lain bernikah satu adalah asas, manakala poligami pula adalah pelengkap kepada perkara asas tersebut.
Namun samada samada poligami itu benar-benar menjadi pelengkap atau sebaliknya ia terpulang kepada individi masing-masing dan juga 'luck' atau nasib mereka. Sama juga halnya dengan pernikahan pertama. Ada orang bernikah se orang atau bermonogami dan kekal dalam pernikahan pertama sehingga ke penghujung hayat mereka namun tidak kurang pula ada yang mahligai yang dibina roboh dipertengahan jalan. Sama juga halnya dengan mereka yang berpoligami. Ada yg kekal bahagia hingga ke syurga namun tidak kurang juga yg tersugkur rebah di pintu neraka.
Tiada jaminan mereka yang bermonogami akan bahagia selamanya. Begitu juga tidak semesti mereka yang perpoligami akan hidup berantakan sepanjang masa.
Kebahagiaan dalam pernikahan samada secara monogami atau poligami banyak bergantung kepada  faktor dalam diri seseorang atau individu tersebut. Jika individu tersebut se orang baik, berakhlak mulia, boleh bertolak ansur, prihatin, penyayang dan bertanggungjawab, maka peluang untuk meraih kebahagiaan dalam rumah tangga luas terbuka.
Namun jika individu tersebut se orang yang pemarah, tidak sabar, tidak bertanggungjawab, pemalas, pengotor dan sebagainya maka apa saja bentuk pernikahan yang dilakukan samada monogami atau poligami maka pastinya amat sukar untuk mengecapi kebahagiaan dalam pernikahan tersebut.
Namun tidak dinafikan terdapat individu yang mampu mencipta kebabahagiaan jika bernikah secara monogami tetapi akan gagal untuk bahagia sebaik saja melangkah ke dunia atau alam poligami. Untuk individu jenis ini, mungkin poligami tidak sesuai buatnya. Jadi setiap orang haruslah ‘mengukur baju di badan sendiri’.
Terdapat juga orang  yang mampu  menyesuaikan diri dalam  pelbagai situasi. Orang begini boleh dianggap orang yang bertuah dan mereka berada dalam kelas tersendiri kerana mereka adalah 'fleksibel' dan mampu berubah mengikut keperluan keadaan dan suasana. Macam mengkarung yang boleh berubah warna kulit sesuai dengan keadaan keliling!  Buku ini ditulis bagi membantu golongan yang   ini menggapai keinginan mereka untuk berpoligami. Bagi mereka yang tidak termasuk dalam golongan istimewa ini, nasihat ikhlas saya, anda  harus MELUPAKAN hasrat untuk berpoligami kerana anda sememamgnya TIADA  POTENSI  untuk berpoligami. Jika anda  teruskan juga hasrat ini maka besar kemungkinan KEGAGALAN akan datang bertamu ke dalam kehidupan anda!. Namun bagi anda yang masih BERDEGIL dan mahu terus mencuba, maka terpulang kepada anda. Tapi jangan kata saya tidak melarang anda berbuat demikian.
Buku ini juga ditulis khusus untuk mereka yang berjantina LELAKI. Jika anda se orang WANITA sila berhenti membaca. Kerana anda akan berhadapan dengan risiko DIMADU!
Selamat Membaca!


Salam Ukhuwah dari saya. Dr Nik Rahim Nik Wajis (Ibn Nik Wajis) +6014 820 7111 (Call/Whatsapp) / +6018 356 3832 (call /sms only) Nilai, Negeri Sembilan

No comments:

Post a Comment