Sunday, August 25, 2019

KEMERDEKAAN ITU RAHMAH

 KEMERDEKAAN ITU RAHMAH
Oleh Dr Nik Rahim Nik Wajis
Duta Rahmah
Pensyarah Kanan, Fakulti Syariah dan Undang-Undang,
Universiti Sains Islam Malaysia
Email: dr_nikrahim@yahoo.com

 Hanya tinggal beberapa hari saja lagi kita rakyat Malaysia akan menyambut hari ulang tahun kemerdekaan yang ke 62. Usia 62 jika bagi manusia sudah cukup dewasa dan matang dan mampu membuat segala keputusan dengan rasional dan tepat. Demikian juga dengan negara kita Malaysia. Setelah melalui lebih 6 dekad menggengam kemerdekaan dari penjajah, maka Malaysia sepatutnya mampu meletakkan dirinya di tempat yang sewajarnya. Mengorak langkah ke hadapan dengan gagah tanpa menoleh ke belakang. Segala peristiwa pahit yang pernah dilalui seharusnya dijadikan iktibar agar sejarah hitam yang terpalit tidak lagi berulang.
Peristiwa 13 Mei 1969 adalah titik hitam yang terpahat dalam lipatan sejarah yang amat sukar dilupakan khususnya bagi pejuang-pejuang kemerdekaan dan mereka yang melalui sendiri detik-detik cemas berhadapan dengan ancaman terhadap nyawa, harta, maruah dan kemerdekaan negara. Menurut catatan sejarah seramai   196 orang telah terkorban, 439 cedera, 39 hilang dan 9,143 ditahan manakala  211 kenderaan musnah dalam peristiwa hitam tersebut.  Kita semua pastinya tidak mahu peristiwa seperti ini berulang kembali.
Kemerdekaan adalah satu rahmah yang besar yang dikuniakan oleh Allah kepada manusia  tanpa mengira agama, bangsa  dan warna kulit. Rahmah Allah diturunkan bukan hanya untuk orang Islam atau orang Melayu, bahkan rahmah Allah itu dapat dinikmati oleh semua manusia tanpa mengira agama dan bangsa malah semua makhluk termasuk haiwan, tumbuhan dan semua yang ada di atas muka bumi ini. Allah berfirman di dalam surah Al Anbia’ ayat 107 yang bermaksud:
“Tidak aku  utuskan kamu (wahai Muhamad) kecuali sebagai rahmah bagi seluruh alam”.
Setiap individu dalam masyarakat mendambakan kemerdekaan dan jauh dari cengkaman penjajah. Kemerdekaan bererti kebebasan mengamalkan ajaran agama masing-masing tanpa merasa takut dan bimbang,  bebas menguruskan hidup  menurut keinginan dan kecenderungan masing-masing,  bebas memilih pemimpin yang disukai,   bebas bekerja mencari rezki dan berniaga. Kemerdekaan juga bereri keamanan dan setiap orang dilindungi oleh undang-undang.
Jika hilang kemerdekaan maka hilanglah segalanya. Kebebasan beragama disekat bahkan mungkin dipaksa meninggalkan agama yang dianuti. Tiada lagi pilihan untuk bekerja seperti sebelumnya. Tiada lagi hak untuk memilih pemimpin. Hilanglah keamanan yang sebelum ini dinikmati. Hidup sentiasa dibayangi ketakutan dan kegelisahan. Tiada lagi hak pemilikan harta secara bebas. Maka jadilah kita umpama se orang hamba yang terpaksa tunduk dan akur kepada tuannya.
Jika ditelusuri sejarah 13 Mei, kita dapati bahawa diantara punca utama meletusnya peristiwa tersebut adalah disebabkan oleh sentimen dan taksub perkauman melampau yang dilaungkan oleh para pemimpin  parti politik semasa kempen pilihanraya 1969.  Di dalam ucapan  semasa kempen pilihanraya tersebut, para pemimpin ini meniup semangat perkauman dan mempersoalkan keistimewaan bumiputera, membangkitkan soal-soal sensitif berkaitan dengan Bahasa Kebangsaan (Bahasa Melayu) serta membuat penghinaan terhadap orang Melayu.  Tunku Abdul Rahman yang merupakan Perdana Menteri Malaysia yang pertama di dalam bukunya “13 Mei sebelum dan selepas”  pula   menyatakan bahawa  tragedi ini adalah berpunca   dari  pihak Komunis yang  mengapi-apikan semangat perkauman. Penglibatan kongsi gelap juga turut dikaitkan dengan peristiwa yang amat tragis ini.
 Justeru,   isu perkauman perlu ditangani dengan cermat dan berhati-hati. Setiap rakyat Malaysia mempunyai hak yang dilindungi oleh perlembagaan. Bertindaklah dalam kerangka undang-undang yang sedia ada. Usah terlalu ekstrem dalam menuntut hak bagi kaum dan etnik tertentu. Usah pertikai hak-hak dan keistimewaan orang-orang Melayu dan Bumiputera yang sememangnya telah termaktub dalam perlembagaan sejak sekian lama. Ingatlah bahawa membangkitkan isu-isu perkauman sempit  tidak menguntungkan sesiapa kerana itu akan membangkitkan rasa tidak puas hati dan kemarahan pihak yang lain. Kita semua rakyat Malaysia yang merdeka. Kemerdekaan itu adalah rahmah.

 

Salam Ukhuwah dari saya. Dr Nik Rahim Nik Wajis (Ibn Nik Wajis) +6014 820 7111 (Call/Whatsapp) / +6018 356 3832 (call /sms only) Nilai, Negeri Sembilan

Friday, August 16, 2019

TAWARAN ISTIMEWA SEMPENA HARI KEMERDEKAAN YANG KE 62

Salam sahabat semua. Sempena menyambut kedatangan Hari Kemerdekaan Malaysia ke 62 ini, Saya membuka peluang kepada semua sahabat untuk mendapatkan buku KENAPA SAYA TIDAK JADI JUTAWAN dengan harga sangat istimewa.

KENAPA ANDA PATUT BELI BUKU INI?

* KETAHUI RAHSIA KEJAYAAN MELALUI KEGAGALAN

* TIPS MENGAWAL NAFSU BELANJA (DIALOG BERSAMA NAFSU)

* PERKONGSIAN PUNCA KEGAGALAN PENULIS  MENJADI JUTAWAN

* TIPS MENYELESAIKAN MASALAH KEWANGAN SECARA PRAKTIKAL


Untuk pembelian buku sila bank in ke akaun berikut:
Bank Islam:
Nik Rahim bin Nik Wajis
0601 9021 0040 10
Maybank
Nik Rahim bin Nik Wajis
1643 1528 0141

Selepas membuat bayaran sila wasap bukti pembayaran ke 0183563832
 bersama nama penuh dan juga alamat lengkap dan no telefon. Insya kami akan poskan pembelian anda dalam masa 3 hari bekerja. 


Jutaan terima kasih kerana sudi berurusan dengan kami. Moga buku ini bermanfaat untuk sahabat semua.
Salam ukhuwah
Dr Nik Rahim Nik Wajis
Penulis





Salam Ukhuwah dari saya. Dr Nik Rahim Nik Wajis (Ibn Nik Wajis)  (Call/Whatsapp) / +6018 356 3832  -  Nilai, Negeri Sembilan

Thursday, March 21, 2019

Tragedi Christchurch: Apa sikap Kita Umat Islam?





Tragedi Christchurch: Apa sikap Kita Umat Islam?
 Dr Nik Rahim Nik Wajis
Pensyarah Kanan, Fakulti Syariah dan Undang-Undang,
Universiti Sains Islam Malaysia
Email: dr_nikrahim@yahoo.com




 Tragis! Satu kalimah yang boleh diungkap bagi menggambarkan tragedi pembunuhan kejam terhadap  umat Islam di Christchurch, New Zealand  ketika menunaikan solat Jumaat beberapa hari yang lalu. Bukan seorang dua yang menjadi mangsa kerakusan Brenton Tarrant, se orang  pengganas berhaluan paling kanan (neo-Nazi ) yang merupakan rakyat  Australia ini, tapi 49 nyawa yang tidak berdosa dan mencederakan 50 yang lain ketika mereka sedang menunaikan solat Jumaat di tiga buah masjid berlainan.

 Apakah dosa mereka sehingga diperlakukan sedemikian rupa? ‘Dosa’ mereka hanyalah kerana mereka itu beragama Islam dan pembunuhnya pula adalah se orang individu yang sangat membenci Islam dan penganutnya. Peristiwa hitam itu turut dirakam secara langsung oleh pembunuh ini bagi menyampaikan mesej kebenciannya kepada Islam dan penganutnya kepada dunia dan menjadikan sentimen anti pendatang sebagai objektif utama pembunuhan.

Namun begitu, menurut beberapa pemimpin Islam di New Zealand, serangan yang berlaku tidak menggambarkan sikap sebenar New Zealand dan penduduknya meskipun majoriti mereka beragama Kristian. Bahkan sebahagian penduduk Kristian, berdasarkan satu laporan turut mengawal masjid-masjid di New Zealand khususnya di kawasan terbabit bagi menjaga keselamatan umat Islam yang melakukan ibadat. Jacinda Ardern, Perdana Menteri New Zealand sendiri mengutuk serangan ini dan menganggapnya sebagai satu serangan pengganas paling buruk dalam sejarah New Zealand.

 Menurut mereka lagi umat Islam sudah lama bertapak di New Zealand  dan mereka tidak pernah mengalami apa-apa masalah sebelum ini. Berdasarkan sejarah kedatangan umat Islam ke New Zealand, ia bermula dengan kedatangan pencari gali emas Muslim China pada 1870-an.  Sejumlah kecil pendatang Muslim dari India dan Eropah Timur turut berhijrah ke New Zealand dari awal 1900-an hingga 1960-an. Skala besar penghijrahan orang Islam bermula pada tahun 1970-an dengan kedatangan etnik India daripada Fiji, diikuti pada 1990-an oleh para pelarian dari Afrika dan Timur Tengah.

Justeru sebagai umat Islam kita harus mengawal emosi kita agar tidak melakukan sesuatu yang bercanggah dengan ajaran Islam. Meskipun pembunuh merupakan se orang penganut Kristian, kita tidak seharusnya melabel semua penganut Kristian mempunyai kebencian yang sama terhadap umat Islam. Ramai yang berfahaman dengan fahaman yang salah tentang ayat al Quran yang menyebut bahawa:
“Tidak akan redha orang-orang Yahudi dan Nasrani sehingga kamu (Muhammad s.a.w) mengikuti agama mereka”
Al- Baqarah: 120

Ayat ini tidak bermaksud bahawa sebagai se orang Muslim kita mesti memusuhi semua penganut-penganut agama lain hanya kerana ada sebahagian dari mereka bertindak di luar batas kemanusian seperti yang berlaku di Christchurch.

Menurut Ibn Abbas r.a, ayat ini diturunkan berhubung dengan penukaran kiblat dari Baitul Maqdis ke Kaabah dimana di saat pertukaran tersebut  kaum Yahudi di Madinah   sangat-sangat mengharapkan agar Nabi s.a.w terus bersolat dengan mengadap ke Baitul Maqdis iaitu Kiblat semua Nabi-nabi dari Bani Israel. Apabila Allah s.w.t memerintahkan agar Nabi s.a.w menukar kiblat ke Kaabah di Mekah, maka mereka mula berputus asa dengan Nabi s.a.w kerana Nabi enggan menurut agama mereka maka turunlah ayat ini.

Para ulama juga menyebutkan bahawa perkataan ‘redha’ di dalam ayat di atas  adalah berkaitan dengan akidah mereka yang bukan Islam. Dalam erti kata lain, orang Yahudi dan Nasrani tidak akan beriman dengan apa yang kita imani dan mereka yang mempunyai kepercayaan yang berbeza dengan kepercayaan kita sebagai umat Islam. Namun dari sudut yang lain mereka secara umumnya tidak ada masalah dengan umat Islam samada dari sudut sosial, berurusan dalam perniagaan dan lain-lain. Nabi Muhammad s.a.w adalah contoh terbaik dalam menyantuni mereka yang bukan Islam dengan melayan mereka dengan layanan yang baik tanpa sebarang prejudis.

Lihat saja bagaimana Nabi s.a.w melayan Yahudi yang buta yang saban hari mencerca baginda tetapi baginda  pada setiap hari pula menghantar dan menyuapkan makanan buatnya sehingga akhirnya   Yahudi itu memeluk Islam kerana terpesona dengan keindahan dan keluhuran akhlak Nabi s.a.w.

Justeru, dalam suasana kita berkabung dan berada dalam kesedihan serta kemarahan yang meluap-luap terhadap pelaku jenayah yang  kejam ini, kita harus menahan diri dari melakukan sesuatu yang boleh memberi  imej yang buruk terhadap Islam. Biarlah sebahagian mereka yang bukan Islam menuduh umat Islam sebagai pengganas dan sebagainya, kita sebagai umat Islam harus membuktikan bahawa segala tanggapan mereka adalah salah dan kita yakin lama kelamaan masyarakat di luar sana akan sedar tentang sifat Islam yang sebenar. Islam adalah agama yang mementingkan keamanan.



Salam Ukhuwah dari saya. Dr Nik Rahim Nik Wajis (Ibn Nik Wajis) +6014 820 7111 (Call/Whatsapp) / +6018 356 3832 (call /sms only) Nilai, Negeri Sembilan

Wednesday, February 27, 2019

FAKTA SEBENAR: SAIDATINA AISYAH R.A BERKAHWIN DENGAN NABI MUHAMMAD SAW KETIKA BERUMUR 19 TAHUN

FAKTA SEBENAR: SAIDATINA AISYAH R.A  BERKAHWIN DENGAN NABI MUHAMMAD SAW KETIKA BERUMUR 19 TAHUN

Saidatina Aisyah Berusia 19 Tahun Ketika Tinggal Bersama Nabi Muhammad SAW.

Seorang ulama Pakistan, Al'alamah Habibul Rahman Kandhalwi telah membuat kajian mendalam mengenai kekeliruan sejarah usia Saidatina Aisyah Binti Abu Bakar r.a. ketika berkahwin dengan Rasulullah SAW dan juga beliau mengkaji usia Saidatina Khatijah ketika berkahwin dengan Rasulullah SAW dan usia anak perempuan Nabi SAW ketika berkahwin dengan Saidina Ali k.wj.

Beliau telah mengemukakan 24 dalil akli dan naqli bagi menolak pendapat lama dan menyatakan penyelewengan sejarah itu berpunca daripada propaganda Syiah yang mahu merosakkan pemikiran umat Islam. 

Syiah banyak membuat pemalsuan di atas sejarah Islam terutama umur isteri-isteri Rasulullah SAW yang dikahwini oleh baginda SAW.

Melalui pembuktian baru ini, beliau menghidangkan fakta baru kepada seluruh umat Islam bahawa:

1. Saidatina Aisyah r.ha telah berkahwin pada usia yang sesuai iaitu 16 tahun (bukannya 6 tahun) dan mula tinggal bersama suaminya Muhammad SAW ketika umurnya 19 tahun (bukannya 9 tahun) selepas peristiwa hijrah ke Madinah.

2. Umur Saidatina Khatijah r.ha ialah 25 tahun (bukannya 40 tahun) semasa beliau berkahwin dengan Nabi Muhamad SAW yang mana ketika itu juga baginda berusia 25 tahun. Kedua-duanya sebaya. Sejarah mencatatkan perkahwinan mereka berdua dikurniakan empat cahaya mata perempuan dan tiga orang lelaki.

3. Saidatina Fatimah r.ha telah dilahirkan di Makkah sebelum Nabi SAW dilantik sebagai rasul dan berkahwin dengan Saidina Ali k.wj di Madinah pada usia 19 tahun (bukannya 9 tahun).

Maulana Habibul Rahman menulis kerta kerja pada mulanya dalam bahasa urdu dan kini sudah ada terjemahan dalam bahasa Inggeris dan bahasa Melayu bagi membetulkan tanggapan salah sejarah.
Maulana Asri Yusuf seorang ahli hadis Malaysia turut bersetuju dengan cara pemikiran Maulana Habibul Rahman dan beliau telah menghuraikan dengan panjang lebar hujah Habibul Rahman dan sesiapa yang berminat boleh membaca di Darul Kautsar atau melalui youtube di bawah tajuk umur Aisyah ketika berkahwin dengan Rasulullah.
Semenjak kita sekolah kita didedahkan bahawa Rasulullah SAW berkahwin dengan Saidatina Khatijah ketika beliau berusia 40 tahun, sedangkan sejarah turut menyatakan Rasulullah SAW mendapat tujuh atau sesetengah riwayat menyatakan lapan anak.
Bolehkah seseorang berusia 40 tahun ke atas kemudian sempat melahirkan anak tujuh orang??
Kita juga didedahkan bahawa Rasulullah SAW berkahwin dengan Saidatina Aisyah ketika beliau berusia enam tahun, sebuah perkahwinan bawah umur.
Perawi dalam hadis umur Aisyah iaitu Hisham bin Urwah tersangat berusia ketika dicatatkan hadis berkenaan. Banyak ulama mempertikaikan hadis Hisham ketika beliau terlalu berusia (melebihi 70 tahun) dan waktu itu tinggal di Iraq.

Sesetengah ulama menyatakan Hisham Urwah telah tersilap mendengar enam belas kepada enam, dan sembilan belas kepada sembilan.

Setelah dibuat kajian bahawa umur Aisyah bukan 6 tahun semasa dikahwini oleh Rasulullah SAW. dan bukan 9 tahun ketika bersama dengan Baginda SAW.

Telah diberi beberapa hujah untuk membuktikan penemuan baru dalam sirah Nabi SAW iaitu :
Hujah Pertama – Bertentangan Dengan Fitrah Manusia
Hujah Kedua – Bertentangan Dengan Akal Yang Waras
Hujah Ketiga – Tiada Contoh Ditemui Di Negeri Arab Atau Di Negeri Panas
Hujah Keempat- Riwayat Ini Bukan Hadis Rasulullah S.A.W.
Hujah Kelima – Riwayat Ini Diriwayatkan Oleh Hisham Selepas Fikirannya Bercelaru
Hujah Keenam – Hanya Perawi Iraq Yang Menukilkan Riwayat Ini
Hujah Ketujuh – Aishah r.ha Masih Ingat Ayat Al-Quran Yang Diturunkan Di Tahun Empat Kerasulan
Hujah Kelapan – Aishah r.ha Masih Ingat Dengan Jelas Peristiwa Hijrah Abu Bakar r.a.. Ke Habshah
Hujah Kesembilan – Aishah r.ha. Mengelap Luka Dan Hingus Usamah Bin Zaid r.a.. Yang Dikatakan Sebaya Dengannya.
Hujah Kesepuluh – Ummul Mu’minin Aisyah r.ha. Turut Serta Di Dalam Peperangan Badar.

Hujah Ke-11 – Aishah r.ha. Menyertai Perang Uhud Sedangkan Kanak-Kanak Lelaki Berumur Empat Belas Tahun Tidak Dibenarkan Menyertai Perang.

Hujah Ke-12 – Aishah r.ha. Lebih Muda 10 Tahun Dari Kakaknya Asma, Dan Semasa Peristiwa Hijrah Asma r.ha. Berumur 27 Atau 28 Tahun

Hujah Ke-13 – Ahli Sejarah At-Tabari Mengatakan Aishah r.ha. Lahir Di Zaman Jahilliyah (Sebelum Kerasulan)

Hujah Ke-14 – Aishah r.ha. Adalah Antara Orang-Orang Yang Terawal Memeluk Islam

Hujah Ke-15 – Abu Bakar r.a. Bercadang Mengahwinkan Aishah r.ha. Sebelum Berhijrah Ke Habshah

Hujah Ke-16 – Aishah r.ha. Disebut Sebagai Gadis Dan Bukan Kanak-Kanak Semasa Dicadangkan Untuk Bernikah Dengan Rasulullah SAW.

Hujah Ke-17 – Rasullulah SAW Tidak Tinggal Bersama Aishah r.ha Kerana Masalah Mendapatkan Mahar, Bukan Kerana Umur Aishah Yang Terlalu Muda

Hujah Ke-18 – Hadis Yang Mensyaratkan Mendapat Persetujuan Seorang Gadis Sebelum Dikahwinkan Memerlukan Gadis Tersebut Telah Cukup Umur.

Hujah Ke-19 – Kebolehan Luar biasa Aishah r.ha Mengingati Syair Yang Biasa Disebut Di Zaman Jahiliyah Membuktikan Beliau . Lahir Di Zaman Jahiliyah.

Hujah Ke-20 – Kemahiran Dalam Sastera, Ilmu Salasilah Dan Sejarah Sebelum Islam.

Hujah Ke-21 – Keinginan Mendapatkan Anak Dan Naluri Keibuan Tidak Mungkin Timbul Dari Kanak-Kanak Bawah Umur.

Hujah Ke-22- Aishah r.ha. Sebagai Ibu Angkat Kepada Bashar r.a. Yang Berumur Tujuh Tahun Selepas Perang Uhud.

Hujah Ke-23- Wujudkah Perkahwinan Gadis Bawah Umur Di Tanah Arab Dan Dalam Masyarakat Bertamadun?

Hujah Ke-24 – Kesepakatan (Ijmak) Umat Dalam Amalan.

Marilah kita kembali memahami , meneliti dan mengkaji bukti-bukti sejarah Nabi SAW yang benar lagi sahih yang mana ianya telah di selewengkan oleh puak-puak Syiah dahulu hingga mengelirukan umat Islam seluruh dunia daripada dahulu hingga sekarang.

Musuh-musuh Islam telah menggunakan fakta-fakta yang salah dan menggunakan fakta tersebut untuk mengecam peribadi Rasulullah SAW. Oleh itu para ulama Islam, sarjana Islam dalam bidang sejarah dan pakar ilmu hadis perlulah bersatu dan membukukan buku sejarah dan sirah Rasulullah SAW dan para sahabat yang betul dan sahih dan menolak sebahagian daripada fakta-fakta yang salah yang terdapat di dalam buku-buku sejarah Islam sekarang ini.. Wollohu ta'ala 'aklam..

#kamisayangnabimuhammadSAW

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُولِكَ النَّبِيِّ الأُمِّيّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلم

Salam Ukhuwah dari saya. Dr Nik Rahim Nik Wajis (Ibn Nik Wajis) +6014 820 7111 (Call/Whatsapp) / +6018 356 3832 (call /sms only) Nilai, Negeri Sembilan

#kreditgrupwasap

Friday, February 15, 2019

KHUTBAH JUMAAT - 15.5.2019 - USIM - KERANA MULUT BADAN BINASA

Khutbah Pertama:
إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَتُوْبُ إِلَيْهِ , وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا , مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ محمداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ ؛ صَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ.
أَمَّا بَعْدُ فيا عِبَادَ اللهِ : اِتَّقُوْا اللهَ تَعَالَى حق تقاته وَرَاقِبُوْهُ فِي السِرِّ وَالعَلَانِيَةِ. قال الله تعالى فى كتابه العزيز:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلا سَدِيدًا (70) يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا (71
Ikhwani Fillah,
Tajuk Khutbah kita pada hari ini diambil dari satu peribahasa Melayu yang berbunyi:
Kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa. Kenapa tajuk ini dipilih? Kerana mulut atau lidah atau di zaman yang serba canggih hari ini sudah bertukar dari mulut dan lidah kepada jari jemari yang memetik dan menaip berbagai ungkapan kata2 yang boleh menjerumuskan manusia ke dalam kecelakaan dan kebinasaan di dunia dan akhirat. Jika sebelum wujudnya teknologi modern, untuk mengumpat dan mengata, mereka perlu bersemuka. Para wanita bertenggek di ats tangga sambil mencari kutu, lalu membuka cerita tentang si anu dan si anu. Kaum lelaki pula akan berkampung di kedai2 kopi sambil meghirup kopi sambil membuka topik2 sensasi menyebar khabar angin dan dusta. Namun kini tidak perlu lagi bersemuka. Cukup punyai muka buku atau facebook, isntagram, wasap dll. Sekelip masa medan mengumpat mencerca, memaki hamun, tuduh menuduh, lebel melabel, fitnah memfitnah akan tersebar ke seantero dunia. Dunia tanpa sempadan. Satu klik sahaja jutaan manusia mampu ‘menikmati kisah sensasi’ yang direka cipta dengan berbagai sebab dan tujuan. Ada yg menyebarkan berita palsu dan mendedahkan keaiban orang lain hanya kerena keseronokan mendapat perhatian. Ya! Berita yang aku share sudah mencecah ribuan bahkan  jutaan views…
Ada yg menyebarkan berita palsu kerana tidak mampu bersaing dlm perniagaan secara gentleman lalu penyebaran berita palsu dijadikan cagaran. Ada juga kerana kebencian  dan iri hati kepada puak2 atau golongan tertentu lalu kata nista dimuntahkan tanpa merasa sedikit pun jijik dan takut akan dosa. Ada kerana mempertahankan agenda politiknya maka ditelanjang dan diaibkan seterunya meskipun mereka adalah saudaranya sesama muslim. Tanpa rasa malu. Tanpa rasa takut akan dosa dan kemurkaan Allah.
Ikhwani Fillah,
Hari ini orang merasa bangga dengan kemampuan lisannya (lidah) yang begitu fasih berbicara. Tulisannya yang berbunga2. Bahkan tidak  sedikit orang yang belajar bagi memiliki kemampuan berbicara dan menulis yang bagus. Lisan dan tulisan memang kurniaan  Allah Subhanahu wa Ta’ala yang demikian besar. Ia harus selalu disyukuri dengan sebenar-benarnya. Caranya adalah dengan menggunakan lisan dan tulisan untuk berbicara yang baik  bukan mengahmbur kata menurut nafsu durjana.
Orang yang banyak berbicara dan menulis apabila tidak diimbangi dengan ilmu agama yang jelas, keikhlasan hati serta ketulusan niat, akan banyak terjerumus ke dalam kesalahan dan kekhilafan serta dosa. Kerana  itu, Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya memerintahkan agar kita lebih banyak diam dan kalau mahu   berbicara atau menulis maka   pembicaraan mestilah yang baik2. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلا سَدِيدًا (70) يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا (71)  
Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barang siapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar.  
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْراً أَوْ لِيَصْمُتْ
“Barang siapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah ia berkata yang baik atau diam.” (HR. al-Imam al-Bukhari dan al-Imam Muslim).
Ikhwani Fillah
Lisan (lidah) memang tak bertulang. Begitu juga jari jemari kita yang menulis, tiada siapa yang mampu menghalang. Sekali dihamburkan perkataan atau mencoret satu coretan, amat sukar untuk merobahnya.    Demikian bahayanya lisan dan tulisan, hingga Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya mengingatkan kita agar berhati-hati dalam menggunakannya.
Kerana lisan dan tulisan manusia terjerumus ke neraka jahanam. Kerana lisan dan tulisan manusia menjadi murtad dan terkeluar dari Islam. Dua teman yang akrab boleh  dipisahkan dengan lisan dan tulisan. Seorang bapa  dan anak yang saling menyayangi dan menghormati pun boleh dipisahkan dengan  lisan dan tulisan. Suami-isteri yang saling mencintai dan saling menyayangi boleh dipisahkan dengan cepat karena lisan dan tulisan. Bahkan darah seorang muslim dan mukmin yang suci serta bertauhid kepada Allah juga  dapat tertumpah kerena lisan dan tulisan. Sungguh betapa besar bahaya lisan.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مِنْ سَخَطِ اللهِ تَعَالَى لاَ يُلْقِي لَهَا بَالاً يَهْوِي بِهَا فِي جَهَنَّمَ
“Sesungguhnya seorang hamba berbicara dengan satu kalimat yang dibenci oleh Allah yang dia tidak merenungi (akibatnya), maka dia terjatuh dalam neraka Jahannam.” (HR. al-Bukhari).
Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مَا يَتَبَيَّنُ فِيْهَا يَزِلُّ بِهَا إِلَى النَّارِ أَبْعَدَ مِمَّا بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ
“Sesungguhnya seorang hamba apabila berbicara dengan satu kalimat yang tidak benar (baik atau buruk), hal itu menggelincirkan dia ke dalam neraka yang lebih jauh dari jarak antara timur dan barat.” (HR. al-Bukhari dan Muslim).
Al-Imam an-Nawawi rahimahullah mengatakan, “Hadits ini teramat jelas menerangkan bahawa tidak sepatutnya  bagi seseorang untuk tidak berbicara kecuali dengan pembicaraan yang baik, iaitu pembicaraan yang telah jelas maslahatnya. Ketika dia meragukan maslahatnya, janganlah dia berbicara.”
Al-Imam asy-Syafi’i t mengatakan, “Apabila dia ingin berbicara hendaklah dipikirkan terlebih dahulu. Bila jelas maslahatnya maka berbicaralah. Jika ragu, janganlah dia berbicara hingga jelas  maslahatnya.”
Dalam kitab Riyadhus Shalihin, al-Imam an-Nawawi mengatakan, “Ketahuilah, setiap orang yang telah mendapatkan beban syariat, seharusnya menjaga lisannya dari segala pembicaraan, kecuali yang telah jelas maslahatnya. Bila berbicara dan diam sama maslahatnya, maka sunnahnya adalah menahan lisan untuk tidak berbicara. Karena pembicaraan yang mubah boleh membawa pada perbicaraan yang haram atau dibenci. Hal seperti ini banyak terjadi.  
Ikhwani Fillah,
Mari kita sama-sama merenungi pandangan beberapa ulama tentang bahaya lisan:
1.    Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu: “Segala sesuatu akan bermanfaat, dengan kadar yang berlebihan, kecuali perkataan. Sesungguhnya berlebihnya perkataan akan membahayakan.”
2.    Abu ad-Darda’ radhiallahu ‘anhu: “Tidak ada kebaikan dalam hidup ini kecuali salah satu dari dua keadaan: orang yang diam namun berpikir atau orang yang berbicara dengan ilmu.”
3.    Al-Fudhail rahimahullah: “Dua perkara yang akan boleh  mengeraskan hati seseorang adalah banyak berbicara dan banyak makan.”
4.    Sufyan ats-Tsauri rahimahullah: “Awal ibadah adalah diam, kemudian menuntut ilmu, kemudian mengamalkannya, kemudian menghafaznya lantas menyebarkannya.”
 6.    Abu Hatim rahimahullah: “Lisan orang yang berakal berada di belakang hatinya. Bila dia ingin berbicara, dia mengembalikan ke hatinya terlebih dulu. Jika terdapat (maslahat) baginya maka dia akan berbicara. Bila tidak ada (maslahat) dia tidak (berbicara). Adapun orang yang jahil (bodoh), hatinya berada di ujung lisannya sehingga apa saja yang menyentuh lisannya membuat dia akan (cepat) berbicara. Seseorang tidak (dianggap) mengetahui agamanya hingga dia mengetahui lisannya.”
7.    Yahya bin ‘Uqbah rahimahullah: “Aku mendengar Ibnu Mas’ud berkata, ‘Demi Allah yang tidak ada yang disembah sebenar-benarnya   selain-Nya, tidak ada sesuatu yang lebih patut untuk lama dipenjarakan daripada lisan’.”
Demikianlah pandangan para ulama tentang bahaya   lisan dan tulisan. Akhir kata – Jaga lidah hidup penuh barakah,
Tak jaga lidah hidup penuh musibah.
 Mudah-mudahan kita semua diberi taufik oleh Allah Ta’ala untuk menjaga lisan dan juga tulisan dari perkara2 yang boleh membawa kita kita kemurkaan Allah s.w.t.    Sesungguhnya Dialah yang Maha memberi taufik dan petunjuk.
بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ القُرْءَانِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ، وَلِسَائِرِ المُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ، وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُورُ الرَّحِيم.


Salam Ukhuwah dari saya. Dr Nik Rahim Nik Wajis (Ibn Nik Wajis) +6014 820 7111 (Call/Whatsapp) / +6018 356 3832 (call /sms only) Nilai, Negeri Sembilan