Sunday, August 25, 2019

KEMERDEKAAN ITU RAHMAH

 KEMERDEKAAN ITU RAHMAH
Oleh Dr Nik Rahim Nik Wajis
Duta Rahmah
Pensyarah Kanan, Fakulti Syariah dan Undang-Undang,
Universiti Sains Islam Malaysia
Email: dr_nikrahim@yahoo.com

 Hanya tinggal beberapa hari saja lagi kita rakyat Malaysia akan menyambut hari ulang tahun kemerdekaan yang ke 62. Usia 62 jika bagi manusia sudah cukup dewasa dan matang dan mampu membuat segala keputusan dengan rasional dan tepat. Demikian juga dengan negara kita Malaysia. Setelah melalui lebih 6 dekad menggengam kemerdekaan dari penjajah, maka Malaysia sepatutnya mampu meletakkan dirinya di tempat yang sewajarnya. Mengorak langkah ke hadapan dengan gagah tanpa menoleh ke belakang. Segala peristiwa pahit yang pernah dilalui seharusnya dijadikan iktibar agar sejarah hitam yang terpalit tidak lagi berulang.
Peristiwa 13 Mei 1969 adalah titik hitam yang terpahat dalam lipatan sejarah yang amat sukar dilupakan khususnya bagi pejuang-pejuang kemerdekaan dan mereka yang melalui sendiri detik-detik cemas berhadapan dengan ancaman terhadap nyawa, harta, maruah dan kemerdekaan negara. Menurut catatan sejarah seramai   196 orang telah terkorban, 439 cedera, 39 hilang dan 9,143 ditahan manakala  211 kenderaan musnah dalam peristiwa hitam tersebut.  Kita semua pastinya tidak mahu peristiwa seperti ini berulang kembali.
Kemerdekaan adalah satu rahmah yang besar yang dikuniakan oleh Allah kepada manusia  tanpa mengira agama, bangsa  dan warna kulit. Rahmah Allah diturunkan bukan hanya untuk orang Islam atau orang Melayu, bahkan rahmah Allah itu dapat dinikmati oleh semua manusia tanpa mengira agama dan bangsa malah semua makhluk termasuk haiwan, tumbuhan dan semua yang ada di atas muka bumi ini. Allah berfirman di dalam surah Al Anbia’ ayat 107 yang bermaksud:
“Tidak aku  utuskan kamu (wahai Muhamad) kecuali sebagai rahmah bagi seluruh alam”.
Setiap individu dalam masyarakat mendambakan kemerdekaan dan jauh dari cengkaman penjajah. Kemerdekaan bererti kebebasan mengamalkan ajaran agama masing-masing tanpa merasa takut dan bimbang,  bebas menguruskan hidup  menurut keinginan dan kecenderungan masing-masing,  bebas memilih pemimpin yang disukai,   bebas bekerja mencari rezki dan berniaga. Kemerdekaan juga bereri keamanan dan setiap orang dilindungi oleh undang-undang.
Jika hilang kemerdekaan maka hilanglah segalanya. Kebebasan beragama disekat bahkan mungkin dipaksa meninggalkan agama yang dianuti. Tiada lagi pilihan untuk bekerja seperti sebelumnya. Tiada lagi hak untuk memilih pemimpin. Hilanglah keamanan yang sebelum ini dinikmati. Hidup sentiasa dibayangi ketakutan dan kegelisahan. Tiada lagi hak pemilikan harta secara bebas. Maka jadilah kita umpama se orang hamba yang terpaksa tunduk dan akur kepada tuannya.
Jika ditelusuri sejarah 13 Mei, kita dapati bahawa diantara punca utama meletusnya peristiwa tersebut adalah disebabkan oleh sentimen dan taksub perkauman melampau yang dilaungkan oleh para pemimpin  parti politik semasa kempen pilihanraya 1969.  Di dalam ucapan  semasa kempen pilihanraya tersebut, para pemimpin ini meniup semangat perkauman dan mempersoalkan keistimewaan bumiputera, membangkitkan soal-soal sensitif berkaitan dengan Bahasa Kebangsaan (Bahasa Melayu) serta membuat penghinaan terhadap orang Melayu.  Tunku Abdul Rahman yang merupakan Perdana Menteri Malaysia yang pertama di dalam bukunya “13 Mei sebelum dan selepas”  pula   menyatakan bahawa  tragedi ini adalah berpunca   dari  pihak Komunis yang  mengapi-apikan semangat perkauman. Penglibatan kongsi gelap juga turut dikaitkan dengan peristiwa yang amat tragis ini.
 Justeru,   isu perkauman perlu ditangani dengan cermat dan berhati-hati. Setiap rakyat Malaysia mempunyai hak yang dilindungi oleh perlembagaan. Bertindaklah dalam kerangka undang-undang yang sedia ada. Usah terlalu ekstrem dalam menuntut hak bagi kaum dan etnik tertentu. Usah pertikai hak-hak dan keistimewaan orang-orang Melayu dan Bumiputera yang sememangnya telah termaktub dalam perlembagaan sejak sekian lama. Ingatlah bahawa membangkitkan isu-isu perkauman sempit  tidak menguntungkan sesiapa kerana itu akan membangkitkan rasa tidak puas hati dan kemarahan pihak yang lain. Kita semua rakyat Malaysia yang merdeka. Kemerdekaan itu adalah rahmah.

 

Salam Ukhuwah dari saya. Dr Nik Rahim Nik Wajis (Ibn Nik Wajis) +6014 820 7111 (Call/Whatsapp) / +6018 356 3832 (call /sms only) Nilai, Negeri Sembilan

Friday, August 16, 2019

TAWARAN ISTIMEWA SEMPENA HARI KEMERDEKAAN YANG KE 62

Salam sahabat semua. Sempena menyambut kedatangan Hari Kemerdekaan Malaysia ke 62 ini, Saya membuka peluang kepada semua sahabat untuk mendapatkan buku KENAPA SAYA TIDAK JADI JUTAWAN dengan harga sangat istimewa.

KENAPA ANDA PATUT BELI BUKU INI?

* KETAHUI RAHSIA KEJAYAAN MELALUI KEGAGALAN

* TIPS MENGAWAL NAFSU BELANJA (DIALOG BERSAMA NAFSU)

* PERKONGSIAN PUNCA KEGAGALAN PENULIS  MENJADI JUTAWAN

* TIPS MENYELESAIKAN MASALAH KEWANGAN SECARA PRAKTIKAL


Untuk pembelian buku sila bank in ke akaun berikut:
Bank Islam:
Nik Rahim bin Nik Wajis
0601 9021 0040 10
Maybank
Nik Rahim bin Nik Wajis
1643 1528 0141

Selepas membuat bayaran sila wasap bukti pembayaran ke 0183563832
 bersama nama penuh dan juga alamat lengkap dan no telefon. Insya kami akan poskan pembelian anda dalam masa 3 hari bekerja. 


Jutaan terima kasih kerana sudi berurusan dengan kami. Moga buku ini bermanfaat untuk sahabat semua.
Salam ukhuwah
Dr Nik Rahim Nik Wajis
Penulis





Salam Ukhuwah dari saya. Dr Nik Rahim Nik Wajis (Ibn Nik Wajis)  (Call/Whatsapp) / +6018 356 3832  -  Nilai, Negeri Sembilan

Featured Post

BELI EMAS RM10 DI QUANTUM METAL? BIAR BETUL....

  Prof Madya Dr Nik Rahim Nik Wajis  Founder DNR Gold Team Salam sahabat semua.  Emas seperti yang kita ketahui adalah logam yang amat tingg...