Wednesday, June 30, 2021

LINK VIDEO PILIHAN DARI YOUTUBE

RAKAMAN DIALOG BERSAMA FOREX TRADERS DI TIKTOK




RAKAMAN PENUH
FOREX TRADERS TAK FAHAM APA ITU LEVERAGE?




UNDANG-UNDANG PERKAHWINAN - FOREX HARAM & SESI SOAL JAWAB







Salam Ukhuwah dari saya. Prof Madya Dr Nik Rahim Nik Wajis +6018 356 3832 (Call/Whatsapp) / +6014 820 7111 (call /sms only) Nilai, Negeri Sembilan

Saturday, June 12, 2021

Pelajar perlu diberi kefahaman tentang hakikat masyarakat majmuk di Malaysia


Peristiwa 13 Mei yang berlaku pada tahun 1969, mengorbankan 196 nyawa dari pelbagai kaum. Peristiwa hitam ini berpunca daripada tindakan provokasi penyokong pembangkang yang didominasi kaum Cina, yang merayakan kejayaan mereka dalam pilihanraya umum. Meskipun ada pihak yang mempertikaikan perkara ini, namun apa yang penting adalah pengajaran yang boleh diambil dari peristiwa tersebut.

Peristiwa seumpama ini mungkin akan berulang sekiranya langkah pencegahan tidak diambil. Sesungguhnya mencegah itu lebih baik dari merawat. Antara langkah pencegahan yang boleh diambil ialah memberi kefahaman kepada para pelajar sejak dari awal persekolahan tentang hakikat masyarakat majmuk yang unik di Malaysia. Negara Malaysia adalah Negara merdeka yang dimiliki bersama oleh semua warga negara Malaysia tanpa mengira kaum dan agama. Semua rakyat berhak untuk menikmati kemakmuran, keamanan serta kemudahan dalam negara secara saksama. Meskipun terdapat beberapa keistimewaan yang diberikan kepada orang-orang Melayu, namun hak-hak kaum lain tidak diabaikan.

Naib Canselor Universiti Sains Islam Malaysia (USIM), yang baru dilantik iaitu Profesor Dr Mohamed Ridza Wahiddin dalam misi 100 hari menerajui USIM menekankan tentang perkara ini. Sebagai sebuah universiti yang para pelajarnya hampir 100% berbangsa Melayu dan beragama Islam, kefahaman tentang masyarakat majmuk sememanganya sangat wajar diberikan perhatian. Akibat kurangnya pergaulan dengan bangsa dan penganut agama lain, sebahagian pelajar menganggap bangsa lain sebagai penumpang dan tidak wajar diberikan layanan sama seperti orang-orang Melayu bahkan lebih dahsyat lagi apabila melihat bangsa lain sebagai musuh yang harus diperangi dan dimusuhi. Lebih memburukan lagi keadaan apabila terdapatnya campur tangan orang-orang politik yang sering mengapi-apikan sentimen perkauman sempit untuk meraih sokongan tanpa mengira kesan buruk yang bakal menimpa rakyat tanpa mengira agama dan bangsa.

Para pelajar haruslah diyakinkan bahawa segala apa yang berlaku di atas muka bumi ini adalah dengan kehendak Allah Yang Maha Mencipta dan Dialah yang mentakdirkan bumi Malaysia ini didiami oleh berbagai kaum dan agama. Justeru mengingkari ketetapan Allah adalah melanggar prinsip akidah Islam.
Berada di bumi yang dihuni pelbagai budaya dan agama pada hakikatnya memberi banyak faedah bagi mereka yang celik akal dan minda serta agama. Perkara ini jelas disebut di dalam al Quran di dalam surah al Hujurat ayat 13 yang bermaksud:

“Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Ibn Kathir dalam mentafsirkan ayat ini menyebutkan bahawa semua manusia dicipta dari tanah dan taraf dan martabat mereka adalah sama di sisi Allah. Yang membezakan darjat mereka adalah urusan-urusan berkaitan agama.

Umat Islam sewajarnya mengambil peluang dari perbezaan ini untuk belajar dan memanfaatkan kelebihan-kelebihan yang ada pada penganut agama lain untuk diterap dan diamalkan bagi meningkatkan mutu serta nilai pencapaian mereka bukan pula memendam rasa dengki dan iri hati serta kebencian.
Di dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Imam Al Bukhari bahawa Nabi SAW pernah menziarahi se orang pemuda Yahudi yang pernah berkhidmat kepada Baginda. Lalu Baginda duduk di sisi kepala pemuda itu lalu berkata:

“Masuklah kamu ke dalam agama Islam.” Lalu pemuda Yahudi itu melihat kepada bapanya. “Taatilah kamu kepada Abal Qasim (gelaran Nabi SAW) kata bapa pemuda Yahudi itu. Lalu kanak-kanak itu terus memeluk Islam. Setelah itu Nabi SAW lantas keluar dan bersabda: Segala pujian bagi Allah yang telah menyelamatakan pemuda itu dari azab api neraka.”

Dengan akhlak dan keperibadian sebeginilah yang menjadikan Islam tersebar luas di pelusuk bumi. Justeru, sebagai umat Islam yang kasihkan Nabi SAW, maka hendaklah kita jadikan baginda sebagai model terbaik khususnya berkaitan hubungan kita dengan masyarakat bukan Islam.

Penulisan oleh USIM Writers Pool (UWP) ini bagi menyemarakkan Misi 100 Hari Naib Canselor, YBhg. Prof. Dr. Mohamed Ridza Wahiddin.

Salam Ukhuwah dari saya. Prof Madya Dr Nik Rahim Nik Wajis +6018 356 3832 (Call/Whatsapp) / +6014 820 7111 (call /sms only) Nilai, Negeri Sembilan

Friday, June 11, 2021

PENERBIT HARUS BERLAKU ADIL KEPADA PENULIS

PENERBIT HARUS BERLAKU ADIL KEPADA PENULIS

Prof Madya Dr Nik Rahim Nik Wajis

Presiden

Persatuan Penulis-Penulis Ebook Muslim

Antarabangsa (International Association of Muslim

Ebook Writers) – IME

Pensyarah Fakulti Syariah dan Undang-Undang, USIM.

“Berapa royalti yang dibayar oleh pihak penerbit ‘A’ kepada Dr untuk buku ni?” Tanya saya kepada salah seorang peserta bengkel Ebook anjuran DNR Training Academy baru-baru ini. Walaupun agak keberatan pada mulanya untuk menjawab soalan saya, namun setelah melihat saya begitu serius untuk mengetahui berapa royalti yang dibayar kepada beliau sebagai penulis, akhirnya beliau mengalah. “10% Dr. Itu pun kadang-kadang bayaran agak liat untuk dibuat” Jelas  beliau yang merupakan pensyarah berkelulusan PhD dari sebuah universiti tempatan. Sebenarnya ini bukanlah kes pertama yang saya temui. Banyak lagi keluhan yang saya dengar dari para penulis yang tidak begitu berpuasa hati dengan layanan yang diberikan kepada mereka sebagai penulis oleh pihak penerbit tidak kira penerbit picisan atau penerbit yang sudah gah namanya di persada tanah air.

Royalti sebanyak 10% adalah terlau rendah dan sangat tidak masuk akal bagi seorang penulis. Sedangkan penerbit mengaut keuntungan besar bahkan mungkin mencecah sehingga 300% dari satu-satu  buku yang diterbitkan. Tidak hairanlah jika terdapat penerbit yang kaya raya hasil dari jualan buku para penulis mereka khususnya dari kalangan ahli akademik.

Penerbit seakan mengambil kesempatan ke atas  ahli akademik yang mengejar KPI mereka saban  tahun. Mungkin mereka berpandangan bahawa para ahli akademik tidak begitu mementingkan royalti kerana apa yang mereka kejar adalah KPI. Mungkin atas sebab ini para penerbit semakin galak menekan para ahli akademik kerana dari sudut pandang mereka para ahli akademik sudah berpuasa hati dengan apa yang mereka terima.

Berdasarkan sedikit pengalaman sebagai penerbit yang menerbitkan sendiri buku yang saya tulis, antaranya buku Kenapa Saya Tidak Jadi Jutawan, kos bagi mencetak  buku jika dibuat dalam kuantiti melebihi 1,000 naskhah adalah sekitar RM6.00 sahaja. Jadi untuk mencetak 1000 naskhah modalnya adalah RM6,000. Jika semua buku ini habis dijual, maka jumlah keseluruhan jualan adalah RM30,000. Jika penulis diberikan 10% dari jumlah ini, maka   penulis hanya akan mendapat RM3,000 sahaja, sedangkan penerbit akan mendapat untung kasar sebanyak RM21,000 iaitu melebihi 300% keuntungan kasar setelah ditolak royalti kepada penulis dan kos percetakan.  Satu jumlah yang 7 kali ganda lebih besar dari yang diperolehi oleh seorang penulis.   Dengan jumlah ini, kebanyakan penulis akan berpuasa hati kerana jumlahnya boleh dikatakan banyak juga bagi seorang pensyarah. Manakala bakinya akan dikaut oleh penerbit.

Penerbit mungkin akan memberi alasan bahawa mereka yang mengeluarkan modal dan berhadapan dengan risiko kerugian. Kita boleh bersetuju dengan perkara ini, namun adalah disarankan agar mereka lebih adil dalam melayan para penulis yang menjadi sumber pendapatan dan kekayaan mereka. Membayar jumlah yang sangat kecil seakan meletakkan ilmu yang dimiliki oleh ahli akademik di tempat yang sangat rendah. Meskipun ilmu tidak boleh dinilai dengan wang ringgit, namun idea, sumbangan, keringat serta usaha para penulis harus dihargai.

Justeru saya menyeru kepada semua penerbit untuk berlaku lebih adil dalam melayan para menulis agar mereka terus boleh menyumbang ilmu mereka demi ketamadunan negara dan sekaligus mengangkat kedudukan penerbit ke tahap yang lebih tinggi.

Pihak NGO seperti GAPENA perlu lebih peka dengan situasi ini begitu juga pihak kerajaan juga wajar melihat isu ini dengan lebih dekat dan jika perlu, diwujudkan kadar royalti minimum bagi  setiap penerbit untuk diberikan kepada para penulis. Ini pastinya akan melonjakkan lagi jumlah penulis yang akan tampil untuk menulis dan sekaligus akan memeriahkan lagi industri buku negara.

 


Salam Ukhuwah dari saya. Prof Madya Dr Nik Rahim Nik Wajis +6018 356 3832 (Call/Whatsapp) / +6014 820 7111 (call /sms only) Nilai, Negeri Sembilan

Featured Post

BELI EMAS RM10 DI QUANTUM METAL? BIAR BETUL....

  Prof Madya Dr Nik Rahim Nik Wajis  Founder DNR Gold Team Salam sahabat semua.  Emas seperti yang kita ketahui adalah logam yang amat tingg...