Featured Post

BELI EMAS RM10 DI QUANTUM METAL? BIAR BETUL....

Image
CARA MUDAH UNTUK DAFTAR QUANTUM METAL DNR GOLD TEAM KLIK SAJA LINK DI ATAS ATAU SCAN QR CODE Prof Madya Dr Nik Rahim Nik Wajis  Founder DNR Gold Team Salam sahabat semua.  Emas seperti yang kita ketahui adalah logam yang amat tinggi nilainya. Jadi tidak hairanlah sejak sekian lama, emas dijadikan sandaran mata wang di seluruh dunia. Harga emas yang amat stabil menjadikan ianya sebagai salah satu pelaburan jangka panjang yang amat menguntungkan. Hari ini dengan teknologi yang ada, pelaburan dalam emas tidak lagi serumit sebelum ini. Jika sebelum ini, kita terpaksa ke kedai emas untuk mendapatkan emas dan kemudian menyimpannya, namun kini kita tidak lagi perlu melakukannya sedimikian rupa. Kini kita boleh membeli emas dan melaburkannnya dengan cara yang amat mudah dan selamat. Kita tak perlu lagi khuatir emas yang kita simpan di rumah dicuri atau dirompak. Emas hanya dihujung jari anda! Apa yang lebih menarik, kini melalui Quantum Metal (QM), anda bukan sahaja boleh melabur dalam emas, t

KHUTBAH JUMAAT - 15.5.2019 - USIM - KERANA MULUT BADAN BINASA

Khutbah Pertama:
إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَتُوْبُ إِلَيْهِ , وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا , مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ محمداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ ؛ صَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ.
أَمَّا بَعْدُ فيا عِبَادَ اللهِ : اِتَّقُوْا اللهَ تَعَالَى حق تقاته وَرَاقِبُوْهُ فِي السِرِّ وَالعَلَانِيَةِ. قال الله تعالى فى كتابه العزيز:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلا سَدِيدًا (70) يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا (71
Ikhwani Fillah,
Tajuk Khutbah kita pada hari ini diambil dari satu peribahasa Melayu yang berbunyi:
Kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa. Kenapa tajuk ini dipilih? Kerana mulut atau lidah atau di zaman yang serba canggih hari ini sudah bertukar dari mulut dan lidah kepada jari jemari yang memetik dan menaip berbagai ungkapan kata2 yang boleh menjerumuskan manusia ke dalam kecelakaan dan kebinasaan di dunia dan akhirat. Jika sebelum wujudnya teknologi modern, untuk mengumpat dan mengata, mereka perlu bersemuka. Para wanita bertenggek di ats tangga sambil mencari kutu, lalu membuka cerita tentang si anu dan si anu. Kaum lelaki pula akan berkampung di kedai2 kopi sambil meghirup kopi sambil membuka topik2 sensasi menyebar khabar angin dan dusta. Namun kini tidak perlu lagi bersemuka. Cukup punyai muka buku atau facebook, isntagram, wasap dll. Sekelip masa medan mengumpat mencerca, memaki hamun, tuduh menuduh, lebel melabel, fitnah memfitnah akan tersebar ke seantero dunia. Dunia tanpa sempadan. Satu klik sahaja jutaan manusia mampu ‘menikmati kisah sensasi’ yang direka cipta dengan berbagai sebab dan tujuan. Ada yg menyebarkan berita palsu dan mendedahkan keaiban orang lain hanya kerena keseronokan mendapat perhatian. Ya! Berita yang aku share sudah mencecah ribuan bahkan  jutaan views…
Ada yg menyebarkan berita palsu kerana tidak mampu bersaing dlm perniagaan secara gentleman lalu penyebaran berita palsu dijadikan cagaran. Ada juga kerana kebencian  dan iri hati kepada puak2 atau golongan tertentu lalu kata nista dimuntahkan tanpa merasa sedikit pun jijik dan takut akan dosa. Ada kerana mempertahankan agenda politiknya maka ditelanjang dan diaibkan seterunya meskipun mereka adalah saudaranya sesama muslim. Tanpa rasa malu. Tanpa rasa takut akan dosa dan kemurkaan Allah.
Ikhwani Fillah,
Hari ini orang merasa bangga dengan kemampuan lisannya (lidah) yang begitu fasih berbicara. Tulisannya yang berbunga2. Bahkan tidak  sedikit orang yang belajar bagi memiliki kemampuan berbicara dan menulis yang bagus. Lisan dan tulisan memang kurniaan  Allah Subhanahu wa Ta’ala yang demikian besar. Ia harus selalu disyukuri dengan sebenar-benarnya. Caranya adalah dengan menggunakan lisan dan tulisan untuk berbicara yang baik  bukan mengahmbur kata menurut nafsu durjana.
Orang yang banyak berbicara dan menulis apabila tidak diimbangi dengan ilmu agama yang jelas, keikhlasan hati serta ketulusan niat, akan banyak terjerumus ke dalam kesalahan dan kekhilafan serta dosa. Kerana  itu, Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya memerintahkan agar kita lebih banyak diam dan kalau mahu   berbicara atau menulis maka   pembicaraan mestilah yang baik2. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلا سَدِيدًا (70) يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا (71)  
Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barang siapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar.  
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْراً أَوْ لِيَصْمُتْ
“Barang siapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah ia berkata yang baik atau diam.” (HR. al-Imam al-Bukhari dan al-Imam Muslim).
Ikhwani Fillah
Lisan (lidah) memang tak bertulang. Begitu juga jari jemari kita yang menulis, tiada siapa yang mampu menghalang. Sekali dihamburkan perkataan atau mencoret satu coretan, amat sukar untuk merobahnya.    Demikian bahayanya lisan dan tulisan, hingga Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya mengingatkan kita agar berhati-hati dalam menggunakannya.
Kerana lisan dan tulisan manusia terjerumus ke neraka jahanam. Kerana lisan dan tulisan manusia menjadi murtad dan terkeluar dari Islam. Dua teman yang akrab boleh  dipisahkan dengan lisan dan tulisan. Seorang bapa  dan anak yang saling menyayangi dan menghormati pun boleh dipisahkan dengan  lisan dan tulisan. Suami-isteri yang saling mencintai dan saling menyayangi boleh dipisahkan dengan cepat karena lisan dan tulisan. Bahkan darah seorang muslim dan mukmin yang suci serta bertauhid kepada Allah juga  dapat tertumpah kerena lisan dan tulisan. Sungguh betapa besar bahaya lisan.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مِنْ سَخَطِ اللهِ تَعَالَى لاَ يُلْقِي لَهَا بَالاً يَهْوِي بِهَا فِي جَهَنَّمَ
“Sesungguhnya seorang hamba berbicara dengan satu kalimat yang dibenci oleh Allah yang dia tidak merenungi (akibatnya), maka dia terjatuh dalam neraka Jahannam.” (HR. al-Bukhari).
Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مَا يَتَبَيَّنُ فِيْهَا يَزِلُّ بِهَا إِلَى النَّارِ أَبْعَدَ مِمَّا بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ
“Sesungguhnya seorang hamba apabila berbicara dengan satu kalimat yang tidak benar (baik atau buruk), hal itu menggelincirkan dia ke dalam neraka yang lebih jauh dari jarak antara timur dan barat.” (HR. al-Bukhari dan Muslim).
Al-Imam an-Nawawi rahimahullah mengatakan, “Hadits ini teramat jelas menerangkan bahawa tidak sepatutnya  bagi seseorang untuk tidak berbicara kecuali dengan pembicaraan yang baik, iaitu pembicaraan yang telah jelas maslahatnya. Ketika dia meragukan maslahatnya, janganlah dia berbicara.”
Al-Imam asy-Syafi’i t mengatakan, “Apabila dia ingin berbicara hendaklah dipikirkan terlebih dahulu. Bila jelas maslahatnya maka berbicaralah. Jika ragu, janganlah dia berbicara hingga jelas  maslahatnya.”
Dalam kitab Riyadhus Shalihin, al-Imam an-Nawawi mengatakan, “Ketahuilah, setiap orang yang telah mendapatkan beban syariat, seharusnya menjaga lisannya dari segala pembicaraan, kecuali yang telah jelas maslahatnya. Bila berbicara dan diam sama maslahatnya, maka sunnahnya adalah menahan lisan untuk tidak berbicara. Karena pembicaraan yang mubah boleh membawa pada perbicaraan yang haram atau dibenci. Hal seperti ini banyak terjadi.  
Ikhwani Fillah,
Mari kita sama-sama merenungi pandangan beberapa ulama tentang bahaya lisan:
1.    Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu: “Segala sesuatu akan bermanfaat, dengan kadar yang berlebihan, kecuali perkataan. Sesungguhnya berlebihnya perkataan akan membahayakan.”
2.    Abu ad-Darda’ radhiallahu ‘anhu: “Tidak ada kebaikan dalam hidup ini kecuali salah satu dari dua keadaan: orang yang diam namun berpikir atau orang yang berbicara dengan ilmu.”
3.    Al-Fudhail rahimahullah: “Dua perkara yang akan boleh  mengeraskan hati seseorang adalah banyak berbicara dan banyak makan.”
4.    Sufyan ats-Tsauri rahimahullah: “Awal ibadah adalah diam, kemudian menuntut ilmu, kemudian mengamalkannya, kemudian menghafaznya lantas menyebarkannya.”
 6.    Abu Hatim rahimahullah: “Lisan orang yang berakal berada di belakang hatinya. Bila dia ingin berbicara, dia mengembalikan ke hatinya terlebih dulu. Jika terdapat (maslahat) baginya maka dia akan berbicara. Bila tidak ada (maslahat) dia tidak (berbicara). Adapun orang yang jahil (bodoh), hatinya berada di ujung lisannya sehingga apa saja yang menyentuh lisannya membuat dia akan (cepat) berbicara. Seseorang tidak (dianggap) mengetahui agamanya hingga dia mengetahui lisannya.”
7.    Yahya bin ‘Uqbah rahimahullah: “Aku mendengar Ibnu Mas’ud berkata, ‘Demi Allah yang tidak ada yang disembah sebenar-benarnya   selain-Nya, tidak ada sesuatu yang lebih patut untuk lama dipenjarakan daripada lisan’.”
Demikianlah pandangan para ulama tentang bahaya   lisan dan tulisan. Akhir kata – Jaga lidah hidup penuh barakah,
Tak jaga lidah hidup penuh musibah.
 Mudah-mudahan kita semua diberi taufik oleh Allah Ta’ala untuk menjaga lisan dan juga tulisan dari perkara2 yang boleh membawa kita kita kemurkaan Allah s.w.t.    Sesungguhnya Dialah yang Maha memberi taufik dan petunjuk.
بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ القُرْءَانِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ، وَلِسَائِرِ المُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ، وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُورُ الرَّحِيم.


Salam Ukhuwah dari saya. Dr Nik Rahim Nik Wajis (Ibn Nik Wajis) +6014 820 7111 (Call/Whatsapp) / +6018 356 3832 (call /sms only) Nilai, Negeri Sembilan

Comments

Popular posts from this blog

Faktor Penghijrahan Nabi Muhammad S.A.W

BELI EMAS RM10 DI QUANTUM METAL? BIAR BETUL....

WAKAF EBOOK UNTUK DIMANFAATKAN OLEH SEMUA