Featured Post

BELI EMAS RM10 DI QUANTUM METAL? BIAR BETUL....

Image
CARA MUDAH UNTUK DAFTAR QUANTUM METAL DNR GOLD TEAM KLIK SAJA LINK DI ATAS ATAU SCAN QR CODE Prof Madya Dr Nik Rahim Nik Wajis  Founder DNR Gold Team Salam sahabat semua.  Emas seperti yang kita ketahui adalah logam yang amat tinggi nilainya. Jadi tidak hairanlah sejak sekian lama, emas dijadikan sandaran mata wang di seluruh dunia. Harga emas yang amat stabil menjadikan ianya sebagai salah satu pelaburan jangka panjang yang amat menguntungkan. Hari ini dengan teknologi yang ada, pelaburan dalam emas tidak lagi serumit sebelum ini. Jika sebelum ini, kita terpaksa ke kedai emas untuk mendapatkan emas dan kemudian menyimpannya, namun kini kita tidak lagi perlu melakukannya sedimikian rupa. Kini kita boleh membeli emas dan melaburkannnya dengan cara yang amat mudah dan selamat. Kita tak perlu lagi khuatir emas yang kita simpan di rumah dicuri atau dirompak. Emas hanya dihujung jari anda! Apa yang lebih menarik, kini melalui Quantum Metal (QM), anda bukan sahaja boleh melabur dalam emas, t

BEKALAN TAKWA PELINDUNG GODAAN SELEPAS RAMADHAN

RAMADHAN BEKALAN DI HARI MENDATANG
Oleh



Dr Nik Rahim Nik Wajis
Pensyarah Kanan, Fakulti Syariah dan Undang-Undang,
Universiti Sains Islam Malaysia
Email: dr_nikrahim@yahoo.com

Kita baru saja meninggalkan bulan yang sangat mulia di sisi Allah iaitu bulan Ramadhan al mubarak. Sebaik meninggalkan Ramadhan, nasib setiap mereka yang melaluinya tidak sama. Ada yang beroleh ganjaran yang sangat lumayan kerana sepanjang Ramadhan, mereka ini mengambil peluang sebaiknya dengan menyibukkan diri mereka dengan beribadat. Mereka bukan sahaja berpuasa, tetapi mempastikan puasa mereka mencapai kualiti terbaik. Puasa diisi dengan amal ibadat bukan sahaja yang wajib tetapi amalan sunat seperti solat tarawih, tahajud, witir dan lain-lain. Golongan ini juga menjadikan al Quran teman sejati mereka sepanjang Ramadhan. Setiap kali ada masa terluang, mereka akan penuhi dengan membaca al Quran serta mentadabur ayat-ayatnya. Tidak cukup dengan itu, golongan bertuah ini menjadi insan paling bermurah hati membelanjakan harta mereka untuk bersedekah dan membantu mereka yang memerlukan. Mereka juga amat menjaga tata tertib dan adab-adab berpuasa. Segala anggota dijaga agar tidak terbabas lalu terjebak ke lembah dosa. Mata dipelihara dari melihat perkara yang diharamkan oleh Allah. Lidah tidak menuturkan sesuatu yang tidak selari dengan ajaran agama. Tiada maki hamun, tiada kata nista. Telinganya pula hanya mendengar perkara yang baik dan berfaedah. Masa juga dipenuhi dengan perkara-perkara bermanfaat. 
Ternyata golongan ini adalah golongan terpilih. Golongan yang sangat beruntung kerana segala apa yang mereka lakukan pada hakikatnya adalah cerminan kepada sifat takwa mereka kepada Allah. Mencapai ketakwaan adalah satu objektif yang mesti dicapai bagi semua muslim yang berpuasa. Gagal mencapai takwa setelah berpuasa adalah gambaran kegagalan mencapai objektif puasa kerana ianya jelas disebut di dalam Al Quran:
“Wahai orang-orang yang beriman diwajibkan ke atas kamu berpuasa sepertimana yang diwajibkan keatas mereka yang sebelum kamu agar kamu bertakwa.”
Al-Baqarah: 183


Ibn Kathir dalam menghuraikan ayat ini menyebutkan bahawa puasa itu bermaksud menahan diri dari makan dan minum serta melakukan persetubuhan dengan isteri dengan niat semata-mata kerana Allah yang mana dengan cara itu ia akan mampu membersihkan jiwa dan mensucikannya dari segala perkara-perkara yang buruk serta akhlak yang keji.
Ini bermaksud bahawa puasa bukan hanya sekadar menahan lapar dan dahaga serta meninggalkan perkara-perkara yang boleh membatalkan puasa, sebaliknya perlu mensucikan segala anggota dari sifat-sifat yang tercela. Dalam erti kata lain, seluruh tubuh perlu berpuasa. Berpuasa dengan cara meninggalkan segala bentuk kemungkaran. Apabila ini berlaku, barulah takwa itu akan muncul dalam diri mereka yang berpuasa.
Mereka yang mencapai tahap takwa tertinggi sepanjang Ramadhan sesungguhnya telah menyiapkan bekalan yang mencukupi bagi menghadapi hari-hari selanjutnya bila berada di luar ramadhan. Ini kerana takwa adalah bekalan terbaik buat mereka yang beriman. Allah SWT berfirman:
“Berbekallah kamu kerana sebaik bekalan (al zaad) itu adalah takwa.”
 Al-Baqarah: 197.
Sebaik keluar dari bulan Ramadhan, kita semua akan berhadapan dengan cabaran yang sangat getir. Kita akan kembali bergelut dengan godaan syaitan yang sekali lagi akan bergabung dengan nafsu untuk memusnahkan keimanan kita dan menarik kita ke neraka. Jika di dalam bukan Ramadhan yang lalu kita begitu lemah meskipun hanya berdepan dengan satu musuh iaitu nafsu, bagaimana pula kita akan mampu berhadapan dengan 2 musuh yang sentiasa mengintai-intai peluang untuk memusnahkan kita?
Justeru bekalan takwa yang dijana dari Ramadhan adalah senjata paling ampuh bagi menentang godaan nafsu dan syaitan kerana takwa itu seperti yang disebutkan oleh para ulama sebagai ‘wiqayah’ atau pelindung bagi pemiliknya dari sebarang godaan nafsu dan syaitan serta dari perkara-perkara yang diharamkan oleh Allah SWT. 


Salam Ukhuwah dari saya. Dr Nik Rahim Nik Wajis (Ibn Nik Wajis) +6014 820 7111 (Call/Whatsapp) / +6018 356 3832 (call /sms only) Nilai, Negeri Sembilan

Comments

Popular posts from this blog

Faktor Penghijrahan Nabi Muhammad S.A.W

BELI EMAS RM10 DI QUANTUM METAL? BIAR BETUL....

WAKAF EBOOK UNTUK DIMANFAATKAN OLEH SEMUA